You and I Statement

by - September 28, 2018

Sepasang suami istri adalah dua orang manusia yang dibesarkan dalam kultur keluarga berbeda sehingga akan membentuk pola atau cara komunikasi yang berbeda pula.

Ada yang di keluarganya ketika membicarakan sesuatu langsung pada inti pembicaraan alias to the point. Tapi ada juga keluarga yang kudu pake mukadimah dulu, penjabaran permasalahan dan lain sebagainya.

Dengan adanya perbedaan ini, komunikasi yang konon katanya adalah hal terpenting dalam menjaga hubungan bisa menjadi sebab dimulainya pertengkaran/ perdebatan diantara keduanya.


Adu argumen dalam pernikahan biasanya dipicu dari pemilihan kalimat yang kurang pas saat emosi lagi di puncak-puncaknya. Kita cenderung menyalahkan pasangan dengan pilihan kalimat kita, meskipun maksudnya tidak seperti itu.
"Kamu kok males banget nggak pernah bantuin aku beresin rumah"
"Kamu kok kerja mulu sih. Kamu lebih mentingin kerjaan ya daripada keluarga?"

Contoh kalimat ini disebut "You-statement", kalimat model seperti ini kesannya adalah 'menyalahkan pasangan'. Walaupun kadang memang benar si dia salah, tapi kalimat seperti ini tidak pas untuk diucapkan ketika sedang emosi walaupun kita ingin dia merubah kesalahan tersebut.

Lawan dari You-statement adalah "I-statement"
I-statement ini lebih menggambarkan apa yang kita rasakan dan tidak terkesan menyalahkan pasangan. Biasanya pola bahasa seperti ini akan membuat lawan bicara lebih menerima apa yang diungkapkan pasangan.

Agar lebih mudah, yuk kita coba pelajari contoh pola komunikasi You-statement (YS) dan I-statement (IS) berikut ini.

YS : "Kamu kurang perhatian sama aku. Kamu gak pernah sempetin balas message aku atau telpon aku"
IS : "Kalo kamu gak bales message aku, aku jadi khawatir kamu kenapa-kenapa."

YS : "Kamu gak pernah bantuin aku beres-beres rumah. Selalu aku semua yang ngebersihin."
IS : "Aku kewalahan banget kalo kamu gak bantuin aku beresin rumah."

YS : "Kamu tuh boros banget. Gak pernah liat budget kalo beli barang."
IS : "Kalau kamu beli sesuatu diluar kebutuhan kita, aku khawatir budget bulanan kita gak cukup."

YS : "Kamu lebih mentingin pekerjaan dari pada keluarga kita."
IS : "Kalo kamu gak punya banyak waktu buat keluarga, aku merasa gak dipeduliin."

YS : "Kamu tuh terlalu sibuk sama handphone daripada merhatiin orang yang ada di depan kamu."
IS : "Kalo kamu sama handphone terus, aku ngerasa kalo aku gak penting di mata kamu."

Nah, gimana? Beda kan rasanya antara kalimat YS dan IS walaupun sebenarnya memiliki maksud yang sama. Insyaallah kalo kita mengaplikasi pola komunikasi seperti ini, suasana dirumah bakal lebih adem tentrem. 

Selamat mencoba ya ^^


You May Also Like

33 comments

  1. Setujuuuuu, keren banget mba tulisannya. Selama ini tanpa disadari ngerasa paling bener dengan menyalahkan orang lain, eh taunya itu hanya masalah cara kita berkomunikasih. Kalo caranya bener pasti bisa saling memahami ya. Sip, makasih banyak mba sharingnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngerasa udah paling yes aja gitu kalo udah nodong2 doi.. tau nya beliau tetep gak peka.. kan sebel,, hahaha :D

      Delete
  2. inspired banget tulisannya.
    Ya ampun beda bahasa beda maknanya ya..
    Beda pula pasti efek dari yang disampaikannya
    Satu bikin meradang, satunya bikin dewasa

    ReplyDelete
    Replies
    1. oyess banget mom, saya kadang ngebayangin kalo saya yg dikasih tau pake kalimat IS kayaknya makjleb juga, hihi ^^

      Delete
  3. pakai IS jadi lebih menohok ya, cucok kayaknya buat orang yang nggak terlalu peka whehehe
    thankyou mbak ilmunya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. udahlah gak peka, pas ngambek juga dicuekin, hahaha ngenes.. :D

      Delete
  4. Nice shareee... Mulai sekarang sering pakai IS ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuukkk.. saya juga lagi belajar nih menerapkannya ke ayang mbeb, hehe :D

      Delete
  5. wah...info penting nih...makasih mbak

    ReplyDelete
  6. Komunikasi ke pasangan itu memang butuh seni. Nggak bisa ngasal nyablak gitu. Kadang karna saking lamanya sama orang itu jadi lupa kalau nggak semua yang kita omongin bisa diterima dengan baik.

    Makasi ya mbak sharingnya. :)
    Jadi tau ada yang namanya you and i statements

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah jadi reminder buat kita ya biar gak asal nyeplos ^^

      Delete
  7. Hehehe...bisa aja mba patut di contoh nih

    ReplyDelete
  8. Betul,perbaiki komunikasi yang efektif untuk perbaikan hubungan dengan pasangan.

    ReplyDelete
  9. Duh malu akuhh. selama ini lebih sering jadi kayak tukang todong. makasih sharingnya yaap mak ^^

    ReplyDelete
  10. aw aw awww
    tanpa sadar
    saya sering pake IS ya
    pantes suami selalu lumerrr
    xxixiiiii

    ReplyDelete
  11. Cara berkomunikasi yang baik memang mempunyai pengaruh yang positif. Jadi adem tenteram... Makasih mbak, keren nih tulisannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga setelah ini komunnikasi kita bisa menjadi lebih baik ya mom ^^

      Delete
  12. Berasa ditampar nih, ada beberapa kesalahan yang masih saya lakukan dalam berkomunikasi hiks. Terima kasih, Mbak..bermanfaat sekali postingannya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah mba muyass, aku juga masih harus banyak belajar lagi ini ^^

      Delete
  13. Bisa diterapkan ke anak2 juga nih sepertinya. Menginspirasi, Mba. Thank you for sharing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener, ke anak2 juga bisa dipake pola kayak gini
      semoga bermanfaat ya ^^

      Delete
  14. Bisa diterapkan ke anak2 juģa sepertinya ^^. Menginspirasi. Thank you for sharing

    ReplyDelete
  15. Sukaaa
    Setuju banget mbaa
    Konflik pasutri lebih banyak karena kurang bisa berbahasa y mb

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyesss banget, maksud baik yang disampaikan dengan cara yg salah bisa memicu konflik ya ^^

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung ^^,
meninggalkan jejak yang baik akan membuat yang ditinggalkan menjadi lebih baik