Daily Planner Bagi Si Super Sibuk

by - September 24, 2018


https: img-o.okeinfo.net content 2017 05 22 207 1696800 ini-cara-netizen-indonesia-menyambut-hari-senin-di-medsos-FJsk0gM68d.jpg
Gambar dari sini

Semua hari adalah baik. Semua hari mengandung kesempatan yang sama untuk bisa mewujudkan semua harapan dan impian. Jalani semua proses kehidupan,  and say no to 'hate monday'.
Setelah beristirahat diakhir pekan,  akhirnya kembali ke rutinitas. Inget senin, pasti langsung terngiang wajah si Bos yang begini begitu, rekan kerja yang begini begitu, tumpukan file kerja yang begini begitu, dan semua yang serba begini begitu banyak sekali kayak permintaan Nobita ke Doraemon.

Belum lagi mikirin macet di jalan, akhir bulan, ada tagihan, dan hal remeh temeh yang kadang gak perlu dipikirin malah jadi keingetan semua, bikin tambah riweuh.
Gak sesederhana pikiran anak sekolahan yang mikirnya "Yaaa.. senin, yaa bakal upacara, panas-panasan, mana pe-er belom kelar, bla bla bla..", (itu pengalaman saya pribadi sih, hahaha).

Nah, gimana sama emak-emak super yang sibuknya meliputi semua kesibukan orang-orang serumah?
Ya nyiapin perlengkapan suami berangkat kerja, ya nyiapin perlengkapan anak sekolah, ya nyiapin sarapan dan bekal makannya. Waktu Pak Suami udah berangkat kerja, lah masih ada aja yang dikerjain, bahkan waktu si Emak berubah jadi Macan Ternak alias Mamah Cantik Anter Anak  malah kadang ikutan kena macet juga. Bisa dibayangin gimana rempongnya kalo ternyata sekolah anaknya beda-beda dan lokasinya jauh-jauh. Rasanya mesti fiuuhhh... warbyazaaa perjuangan Ibu Bangsa!

Kalo udah menyinggung masalah kerjaan emak-emak nih pasti gak akan ada kelarnya. Udahlah gak ada cuti, gak ada 'tanggal merah', semuanya berputar kayak roda yang lupa berhenti.

Memilih menjadi working mom pasti punya konsekuensi tersendiri bagi saya. Harus bisa mengerjakan tugas negara dengan sebaik-baiknya,  dan harus bisa menuntaskan pekerjaan kantor juga.
Capek gak?  Ya capek lah.
Pernah saking capeknya pas bangun tidur saya ngerasain seperti nge-blank, gak tau mau ngapain. Padahal rumah berantakan, cucian baju segunung, setrikaan sebukit, dan piring kotor udah selapangan bola? *lebay, hahaha
Lalu pas sadar mau ngapain ternyata waktu udah mepet, yang akhirnya grasa-grusu mengerjakan semuanya, tapi kerjaan rumah gak selesai, jadi sering ketinggalan barang, dan akhirnya pagi-pagi abis mandi malah udah keringetan.

Pas nyampe di kantor saya dalam keadaan udah capek duluan. Kadang saking kacaunya saya gak sadar ternyata saya belum minum seteguk air pun sejak bangun tidur hingga tiba di kantor. Ini jelas mengganggu kinerja saya, lalu saya bertekad agar bagaimanapun caranya saya gak mau ini terjadi lagi dikemudian hari.
Akhirnya berdasarkan pengalaman ini saya menemukan cara supaya gak kelimpungan mengerjakan pekerjaan rumah sebelum berangkat ngantor. Yaitu dengan membuat catatan perencanaan harian atau istilah kerennya daily planner.

Daily Planner
Sesuatu yang ditata dengan rapi, akan memudahkan. Maka dari itu, agar memudahkan pekerjaan, mari tata rapi agenda harian kita.
Dibawah ini langkah-langkah yang perlu dilakukan berdasarkan daily planner saya ya. Sederhana dan aplikatif, mudah-mudahan buibu jamaah rahimakumullah sekalian bisa mendapat pencerahan ya.

Daily plan saya gak full seharian, cuma dari bangun tidur sampe berangkat kerja aja, tapi insyaallah ini sangat membantu.

Yang perlu dilakukan saat mulai menyusun Daily Planner adalah :

1. Catat Semua Yang Akan Dikerjakan

Kenapa sih harus dicatat? Karena mencatat semua aktifitas yang akan dilakukan sejak bangun tidur sampai tidur lagi itu membuat kita benar-benar tau apa yang akan dikerjakan. Ini membuat waktu dan tenaga yang dikeluarkan menjadi efektif dan efisien.
Misalnya : Sholat, mengaji, nyapu rumah, masak nasi, nyuci baju, senam ringan, dll.
Catat saja semuanya.
Gambar berjudul Keep to a Daily Schedule Step 1
Gambar dari sini
2. Tentukan Berapa Durasinya
Tentukan jam berapa kita mau bangun tidur dan jam berapa akan berangkat kerja. Lalu kalkulasikan pekerjaan dan waktu yang dimiliki.
Misalnya : Bangun tidur Pukul 03.00 pagi, berangkat kerja pukul 06.30, jadi kita punya waktu 3,5 jam untuk mengerjakan pekerjaan yang sudah kita catat tadi.

3. Waktu Untuk Mengerjakan
Dari semua kegiatan yang sudah dicatat, sortir pekerjaan berdasarkan lama waktu pengerjaan. Pilih pekerjaan yang menggunakan waktu paling lama, lalu letakkan diurutan pertama.
Misalnya : pekerjaan yang paling lama adalah menanak nasi, maka jadikan menanak nasi pekerjaan yang dikerjakan nomor 1 di daftar. Selagi nasinya 'cook', kita bisa mengerjakan pekerjaan yang lain seperti menyapu, menyuci piring, dan lain-lain.

4. Tentukan Jam, Bukan Kira-kira
Susun semua rangkaian pekerjaan itu dalam satuan waktu yang jelas, jam dan menit, jangan hanya kira-kira. Ini akan membuat pergerakan yang tepat ketika mengerjakannya.

Misalnya : mencuci baju dari pukul 05.00-05.30, karena tau jatah nyuci bajunya setengah jam, maka kita bisa memperkirakan berapa banyak yang akan kita cuci, dan seberapa cepat menyucinya.

Gambar berjudul Keep to a Daily Schedule Step 11
Gambar dari sini 

5. Nikmati Ritmenya

Ketika awal saya menggunakan metode ini, saya bolak balik menengok ke catatan pekerjaan yang sudah saya tempel di dinding kamar, belum hafal, tapi saya senang karena gak kebingungan lagi mau mengerjakan apa.

Setelah ini saya mengerjakan ini, setelah ini mengerjakan ini, dan ini, dan ini. Dan dihari-hari kedepannya saya menikmati keteraturan yang akhirnya membuat saya gak kelimpungan lagi. Memang akan ada masa-masa yang membuat rencana kita menjadi tidak ideal, entah itu karena anak yang kecepetan bangun, kita yang kesiangan, milih nyantai karena libur, dan lain-lain. Tapi dengan adanya daily plan seperti ini kita bisa memanfaatkan waktu dengan maksimal. Tetap nikmati setiap momentnya ya moms.

6. Kuatkan Tekad untuk Menjadi Lebih Baik
Setelah semuanya sudah disiapkan, jangan lupa, bahwa semua hal berasal dari diri kita sendiri. Bertekadlah lebih kuat untuk menjadi lebih baik, agar semua yang dilakukan memberi manfaat, bukan hanya bagi diri sendiri, tapi juga kepada alam sekitar kita.

Daily plan ini bisa diaplikasikan untuk siapa saja ya, bebas. Bisa untuk semua kalangan juga. Oya, daily plan yang saya buat hanya dengan kertas putih dan pena. Jadi kalo misalnya mommies pengen berkreasi bikin daily plan yang cantik dan menarik pasti akan lebih baik.

Sekian dulu ya tipsnya, mudah-mudahan bermanfaat. Jangan lupa di share ya, siapa tau banyak orang yang membutuhkan ide sederhana ini.

You May Also Like

27 comments

  1. Luar biasa mba ku yang satu ini,patut dicontoh ini, saya sepertinya ga akan seperti mba, yang saya lakukan hanyalah melist pekerjaan yang perlu saya selesaikan, entah kapan itu selesainya yang penting dilist kalau sudah selesai di check list..he

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha.. catatannya sesuai kebutuhan mba, kalo saya tipenya ya harus digituin biar gak lalai sama tugas, hihi ^^

      Delete
  2. Yupss penting bgt daily planner aplg bwt wanita yg notabene mutitasking kerjany

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya, kalo dipikir-pikir multitasking kita tu hebat ya, hehe ^^

      Delete
  3. Bagus banget nih diterapkan bagi emak-emak yang punya kesibukan seabreg. Saking banyaknya, biasa malah bingung yang mana akan dikerjakan terlebih dahulu

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, pengalaman kalo gak dicatat nanti kacau balau deh kerjaannya, sampe jadi capek sendiri ^^

      Delete
  4. Nice tips, makasih udah berbagi, Mbak 😊

    ReplyDelete
  5. Dari dulu udah tau daily planner ini, tapi selalu gak komit ngerjainnya *payahhh, getok diri sendiri 😂

    ReplyDelete
  6. Siiip. Thanks sharingnya, mbak!

    ReplyDelete
  7. Pernah merasakan yg mbak rasakan saat jd working mom dulu. Fiuhh. Bener banget nih harus ada daily planner macem ini. Thanks, Mbak

    ReplyDelete
  8. emak-emak nih kudu begini ya biar gak kebanyakan waktu terbuang percuma hehe
    makasih infonya mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. apalagi kalo udah pegang hape, lupa deh ama kerjaannya (itu saya sih, hahah)

      Delete
  9. daily planner memang sangat membantu. bukannya sok sibuk, tapi sering lupa apa aja yang harus diselesaikan...hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul banget, kalo udah lupa bisa berabe deh

      Delete
  10. Daily planner memang sangat bagus supaya lebih teratu,, thanks mb sharenya sangat beemanfaat 😊

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah, ini sekalian untuk mengingatkan diri sendiri juga mba, makasih udah mampir ya ^^

      Delete
  11. Waw... pagi yang rempong, pagi yang serba cepat laksana kilat. Bener nih mbak. saya merasakan seperti itu. Idenya kereen, daily planner perlu diterapkan biar gak ada barang yang ketinggalan saat sudah samapai di tepat kerja dan pekerjaan rumah selesai pada waktunya. Terima kasih sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha.. aku gak sendiri ya ternyata, yuk bikin mba, biar hidupnya lebih teratur ^^

      Delete
  12. Wooow... Terima kasih sharingnya...

    ReplyDelete
  13. Replies
    1. alhamdulillah mba, ini juga sangat membantu saya ^^

      Delete
  14. Wah mantap nih. Harus diplot sampai ke detil jam ya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ^^,
meninggalkan jejak yang baik akan membuat yang ditinggalkan menjadi lebih baik